Pages

Wednesday, 22 September 2010

kedewasaan yang diuji

Salam..

Sepanjang hidup aku, aku lihat pelbagai masalah.. masalah aku, masalah orang lain.. masalah keluarga..dan macam-macam lagi lah. Maha Suci Allah yang telah mengurniakan kita AKAL dan IMAN untuk menyelesaikan masalah...

Pastu aku terfikir, apa agaknya ujian untuk aku.. sebab masa tu masih muda remaja, terlintas di fikiran agaknya bagaimana aku akan bertindak dengan masalah yang menimpa..

Masalah sudah pun datang bertandang..
Sungguh aku tak sangka aku diberi kekuatan untuk terus bertenang dan rasional.

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Al-Ankabut, ayat 2

Semoga aku tabah mengharunginya..amin...

Wednesday, 1 September 2010

Salah juga lagi??

Dulu..ada orang nak lamar aku..tapi dia bukan Islam..aku cakap kat dia..

“Cintakan Islam dahulu, baru cintakan saya..”
aku beri masa.. tetapi hidayah Allah masih belum jadi miliknya..jadi aku pun pergi meninggalkannya supaya tidak dibelenggu bersalah membiarkan orang menyimpan harapan..

Cakap pasal hidayah, aku terbaca artikel ni ‘Bintang Ramadan di Tanah Kepulangan’ di saifulislam.com. Tersentuh betul hati aku bila baca artikel ni (bacalah! Baru faham ape yang aku cuba nak sampaikan). Abu Saif telah mengIslamkan 18 orang (based on the date of the article) . Aku tanya diri aku.. Dah berapa orang, Maya? Huhu…Aku ada simpan azam, dalam kehidupan ini aku akan cuba mengIslamkan sekurang-kurangnya seorang manusia.. InsyaAllah..kena teruskan usaha..

Masih bercakap pasal hidayah..

Betapa terbukanya Islamic Centre di perantauan.. boleh dilawati oleh manusia pelbagai bangsa dan agama.. mereka boleh berada bersama orang yang solat, memerhati cara kita solat, asalkan mereka berada dalam keadaan yang bersih..

Betapa kesalnya aku dengar drama di media berkenaan orang bukan Islam tidak boleh masuk rumah agama Muslim.. siapa yang jumud sekarang? Transformasi menjadi lebih jumudkah? Dalam hal ini, aku setuju dengan kenyataan Tok Guru Nik Aziz yang menyatakan perkara ini bukan isu yang patut diperbesarkan..hanya orang yang ‘tidak tahu’ yang akan mengeluarkan tuduhan melulu sebegini..

Islam itu indah, jadi jangan jelikkan ia dengan kejahilan kita sendiri. Manusia di luar sana ramai yang ingin tahu tentang Islam, mengapa mesti kita tutup jalan itu? Biarlah mereka hanya datang untuk menyampaikan sumbangan untuk bulan Ramadhan. Tengok, even bulan ramadhan itu sendiri boleh jadi satu tarikan kepada Islam. Jadi mengapa kita mesti tutup jalan itu? Berada di dalam masjid mungkin akan memberikan satu perasaan yang tersendiri buat mereka yang mencari kebenaran, Jadi mengapa kita mesti tutup jalan itu? Dakwah itu dengan hikmah kan? Urusan hidayah itu adalah urusan Allah, tetapi kita mesti terus menyampaikan..dan bagaimana mesej ‘keamanan’ ini dapat disebarkan jika kita sentiasa menutup jalan-jalan yang ada??

Jadi apa masalah kita wahai rakyat Malaysia?


Bertanyalah kepada ahli ilmu jika kamu tidak tahu..

Jangan buat-buat tahu, melatah, nanti malu (pada Allah)..

maya ijau kuat cemburu

Aku rasa dah 6 bulan ya ummi pakai personal assistant (PA)..Aku tak ingat bila sebenarnya Kak Ida datang umah aku.. Kak Ida adalah seorang PA yang efisien.. kuat kerja.. rasanya boleh demam Kak Ida kalo diseksa suruh bergolek2 selama 6 jam…hehehhee..

Ummi seorang usahawan yang berjaya.. Ummi OKU yang kuat semangat.. OKU bukan halangan untuk Ummi perjuangkan jihad bisnes beliau. Ummi kuat kerja..sama cam Kak Ida..memang padan diorang berdua ni..

Dulu masa aku dengan Ummi je.. Aku ade juga terasa bestnye kalo ummi ada PA, takde la dia penat sangat bila dia keluar berurusniaga sendirian, kadang2 bila ada kat umah, kaki jadi tegang, urat belikat bersimpul..demam sebab semua kena buat sendiri..susah hati kalau Ummi balik lewat. Aku pulak kerja tak tentu masa, asyik out station…huhuhu.. Alhamdulilah, dengan adanya kak Ida semua orang gembira kerana semua tak perlu susah hati lagi..

Cuma ada satu perkara..

Sekarang aku cemburu..

Cemburu sebab ummi dah jarang panggil nama aku..

Dulu.. “Maya, ambikkan ummi air..”, “Maya, tolong sapu minyak kat belakang ummi..”

Sekarang.. “Ida..itu…Ida ini…” Cemburunya aku sebab kurang peluang aku nak berkhidmat untuk Ummi..

Mungkin aku yang tak efisien..

Tapi patut ke aku cemburu atau aku patut bersyukur dan berlapang dada sebab ummi aku makin ‘senang’ dengan bantuan Kak Ida..??